Pengertian HTTP (Hypertext Transfer Protocol) adalah suatu protocol yang perlu diikuti oleh web browser dalam meminta atau mengambil suatu dokumen yang disediakan di web server.

Pengertian HTTP (Hypertext Transfer Protocol)

Baca Yuk :

Hypertext Transfer Protocol (HTTP) adalah protokol aplikasi untuk sistem informasi hypermedia yang didistribusikan, kolaboratif, dan kolaboratif.



HTTP adalah dasar komunikasi data untuk World Wide Web, di mana dokumen hiperteks menyertakan hyperlink ke sumber daya lain yang dapat dengan mudah diakses pengguna, misalnya dengan mengklik mouse atau dengan mengetuk layar di peramban web.

Protocol ini merupakan protocol standar yang digunakan untuk mengakses web pages.selain HTTP terdapat pula secure HTTP yang dikembangkan oleh Enterprise Integration Technology (EIT), national Centre for Supercomputing Aplication (NCSA), dan RSA Data Security. Secure HTTP ini adalah HTTP yang aman dimana antara pengguna dan server menggunakan suatu form entry data.

Pengguna dapat mengklik pada sebuah tombol persetujuan yang aman, dan program klien akan menjalankan sebuah kunci keamanan bagi sesi tersebut dengan form tersebut.

Pengembangan HTTP

Pengembangan HTTP diprakarsai oleh Tim Berners-Lee di CERN pada tahun 1989. Pengembangan Permintaan HTTP awal untuk Komentar (RFC) adalah upaya terkoordinasi oleh Internet Engineering Task Force (IETF) dan World Wide Web Consortium (W3C), dengan pekerjaan kemudian pindah ke IETF.

HTTP/1.1 pertama kali didokumentasikan dalam RFC 2068 pada tahun 1997. Spesifikasi itu sudah usang oleh RFC 2616 pada tahun 1999, yang juga digantikan oleh keluarga RFC 7230 RFC pada tahun 2014.

HTTP/2 adalah ekspresi semantik HTTP yang lebih efisien “on the wire”, dan diterbitkan pada 2015; sekarang didukung oleh hampir semua peramban web[2] dan server web utama melalui Transport Layer Security (TLS) menggunakan ekstensi Application-Layer Protocol Negotiation (ALPN)[3] di mana diperlukan TLS 1.2 atau yang lebih baru.[4]

HTTP/3 adalah penerus yang diusulkan untuk HTTP/2,[5] yang sudah digunakan di web, menggunakan UDP bukan TCP untuk protokol transportasi yang mendasarinya. Seperti HTTP/2, protokol ini tidak ketinggalan versi utama sebelumnya. Dukungan untuk HTTP/ 3 ditambahkan ke Cloudflare dan Google Chrome pada September 2019,[6] dan dapat diaktifkan di versi stabil Chrome dan Firefox

HTTP berfungsi sebagai protokol permintaan-respons dalam model komputasi klien-server. Peramban web, misalnya, mungkin klien dan aplikasi yang berjalan di komputer yang meng-hosting situs web mungkin adalah server. Klien mengirimkan pesan permintaan HTTP ke server. Server, yang menyediakan sumber daya seperti file HTML dan konten lainnya, atau melakukan fungsi lain atas nama klien, mengembalikan pesan respons ke klien. Respons tersebut berisi informasi status penyelesaian tentang permintaan dan mungkin juga berisi konten yang diminta di badan pesannya.

Peramban web adalah contoh user agent (UA). Jenis lain dari agen pengguna termasuk perangkat lunak pengindeksan yang digunakan oleh penyedia pencarian (perayap web), peramban suara, aplikasi seluler, dan perangkat lunak lain yang mengakses, menggunakan, atau menampilkan konten web.

HTTP dirancang untuk mengizinkan elemen jaringan perantara untuk meningkatkan atau mengaktifkan komunikasi antara klien dan server. Situs web dengan lalu lintas tinggi sering kali mendapatkan keuntungan dari server cache web yang mengirimkan konten atas nama server hulu untuk meningkatkan waktu respon. Tembolok peramban web sebelumnya mengakses sumber daya web dan menggunakannya kembali, jika memungkinkan, untuk mengurangi lalu lintas jaringan. Server proxy HTTP pada batas jaringan pribadi dapat memfasilitasi komunikasi untuk klien tanpa alamat yang dapat dirutekan secara global, dengan menyampaikan pesan dengan server eksternal.




Sumber daya HTTP diidentifikasi dan ditempatkan di jaringan oleh Uniform Resource Locators (URL), menggunakan skema http dan https Uniform Resource Identifiers (URI). Seperti yang didefinisikan dalam RFC 3986, URI dikodekan sebagai hyperlink dalam dokumen HTML, sehingga dapat membentuk dokumen hypertext yang saling terkait.

 

 

Baca Yuk :