Menurut Apple : Aplikasi Berbahaya di Android 50 Kali Lebih Banyak dari iOS. Surat ini ditandatangani oleh Timothy Powderly, Direktur Senior Urusan Pemerintah Apple sebagai tanggapan atas tuduhan yang dibuat oleh peneliti dan analis keamanan Bruce Schneier, yang mengatakan kepada anggota parlemen bahwa kekhawatiran keamanan Apple mengenai “sideloading” adalah “tidak berdasar”.

Apple terus menolak undang-undang antimonopoli di Amerika Serikat yang dapat membawa perubahan besar ke App Store. Sebuah surat dikirim ke Komite Kehakiman Senat pada Maret silam berisikan bantahan sikap anti-sideloading Apple. Sebelumnya, Bruce Schneier mengirim surat ke Komite Kehakiman Senat, pada bulan Januari. Dalam surat tersebut Schneier menuliskan:

Baca Yuk :

Menurut Apple : Aplikasi Berbahaya di Android 50 Kali Lebih Banyak dari iOS

“Saya ingin membahas beberapa masalah keamanan yang tidak berdasar yang diangkat tentang RUU ini. Sama sekali tidak benar bahwa undang-undang ini membahayakan privasi dan keamanan pengguna. Bahkan, lebih adil untuk mengatakan bahwa undang-undang ini membahayakan model bisnis ekstraktif perusahaan-perusahaan tersebut. Klaim mereka tentang risiko privasi dan keamanan sama-sama salah dan tidak jujur, dan dimotivasi oleh kepentingan pribadi mereka sendiri dan bukan kepentingan publik.”

Reuters pertama kali melaporkan tanggapan Apple terhadap Schneier, dan 9to5Mac telah memperoleh salinan lengkap dokumen tersebut. Apple menjelaskan bahwa tuduhan yang dibuat oleh Schneier “sangat mengecewakan” dan membuktikan bahwa “praktisi teknis yang berbakat” dapat mengacaukan masalah seputar sideloading:

“Mengingat rasa hormat kami kepada Tuan Schneier, tuduhan ini sangat mengecewakan. Dalam pengalaman kami, pekerjaan memberikan keamanan dan privasi terdepan ke platform komputasi modern pada skala miliaran perangkat adalah salah satu upaya kebijakan teknis dan rekayasa yang paling kompleks dan menantang, dan banyak hal tentang pekerjaan ini tetap mudah disalahpahami. Surat Mr. Schneier menggarisbawahi bahwa bahkan praktisi teknis yang berbakat, jika mereka tidak mengerjakan masalah utama di bidang ini, dapat mengacaukan masalah tersebut.”

Menurut Apple : Aplikasi Berbahaya di Android 50 Kali Lebih Banyak dari iOS

Sepanjang surat itu, Apple menunjukkan sejumlah contoh berbeda dari toko aplikasi pihak ketiga yang berisi aplikasi yang terinfeksi malware dan aplikasi yang mengikis data pengguna. Salah satu contoh yang dikutip oleh Apple seputar ekosistem Android.

“Dalam ekosistem Android, yang memiliki malware 50 kali lebih banyak daripada iOS, Nokia menemukan bahwa “fakta bahwa aplikasi Android dapat diunduh dari mana saja masih merupakan masalah besar, karena pengguna bebas mengunduh aplikasi dari toko aplikasi pihak ketiga. , banyak di antaranya mengandung kode berbahaya atau trojan.”

“Dalam laporan ancaman Nokia 2021, Android menyumbang 50,31% dari semua perangkat yang terinfeksi, diikuti oleh Windows dengan 23,1% dan macOS sebesar 9,2%. Perangkat iOS membuat persentase yang sangat kecil sehingga bahkan tidak dipisahkan ke dalam kategorinya sendiri, alih-alih dipindahkan ke “lainnya”. Kami menganggap ini sebagai keberhasilan dalam melindungi pengguna kami, dan itu tidak akan pernah dapat dilakukan tanpa garis pertahanan terakhir industri, yaitu kontrol keamanan perangkat kami, bekerja bersama-sama dengan keamanan garis depan dan perlindungan privasi yang kami sediakan bagi pengguna kami melalui App Store dan Tinjauan Aplikasi. ”

Menurut Apple : Aplikasi Berbahaya di Android 50 Kali Lebih Banyak dari iOS

Seperti yang diharapkan, Apple juga menunjukkan beberapa perlindungan yang ditawarkan oleh App Store, termasuk proses peninjauan, Transparansi Pelacakan Aplikasi, dan Label Privasi. Perusahaan mengatakan semua ini tidak mungkin dilakukan dengan toko aplikasi pihak ketiga.

Sumber :

Baca Yuk :
Tags :

Artikel Sebelumnya : « | Artikel Sesudahnya : »