Sejarah Bahasa Pemrograman Phyton, Python adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi. Dibuat oleh Guido van Rossum, Guido van Rossum adalah programmer komputer berkewarganegaraan Belanda yang lebih di kenal sebagai pencipta dan “Benevolent Dictator for Life” dari bahasa pemrograman Python yang artinya dia hanya akan memberikan keputusan akhir jika dibutuhkan.

Sejarah Bahasa Pemrograman Phyton

Baca Yuk :

Pada akhir 1980-an Python dirancang oleh Guido van Rossum di Centrum Wiskunde & Informatica (CWI) di Belanda sebagai penerus bahasa ABC (sendiri terinspirasi oleh SETL), mampu menangani pengecualian dan berinteraksi dengan Sistem operasi Amoeba.

Guido van Rossum memiliki seorang adik bernama Just van Rossum, yang dikenal sebagai desainer tulisan dan programmer yang mendesain jenis huruf yang digunakan di tulisan logo “Python Powered”.

Implementasinya dimulai pada bulan Desember 1989. Van Rossum memikul tanggung jawab penuh atas proyek tersebut, sebagai pengembang utama, hingga 12 Juli 2018, ketika ia mengumumkan “liburan permanen” dari tanggung jawabnya sebagai Benevolent Dictator For Life Python, sebuah gelar yang diberikan komunitas Python kepadanya untuk mencerminkan komitmen jangka sebagai pengambil keputusan utama proyek.

Python 2.0 dirilis pada 16 Oktober 2000 dengan banyak fitur utama baru, termasuk pengumpul sampah pendeteksi siklus dan dukungan untuk Unicode.

Tanggal akhir masa pakai Python 2.7 yang awalnya ditetapkan pada tahun 2015 kemudian ditunda hingga tahun 2020 karena sejumlah besar kode yang tidak dapat dengan mudah dilanjutkan ke Python

Bahasa Pemrograman Phyton pertama kali dirilis pada tahun 1991, filosofi desain Python menekankan keterbacaan kode dengan penggunaan spasi putih yang signifikan. Konstruksi bahasanya dan pendekatan berorientasi objek bertujuan untuk membantu programmer menulis kode yang jelas dan logis untuk proyek skala kecil dan besar.

Pendahulu Python, ABC, terinspirasi oleh SETL, Guido van Rossum memberikan catatan bahwa salah satu pencipta ABC lainnya Lambert Meertens pernah menghabiskan satu tahun dengan grup SETL di NYU sebelum menciptakan desain untuk ABC.

penulis feby kurniawati rejeki

Baca Yuk :